Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Regulator menjadi gugup tentang stablecoin setelah keruntuhan Terra yang menakjubkan



 Regulator semakin khawatir tentang stablecoin setelah runtuhnya usaha cryptocurrency kontroversial Terra.

TerraUSD , sebuah stablecoin "algoritmik" yang dimaksudkan untuk dipatok satu-satu dengan dolar AS , telah menghapus sebagian besar nilainya minggu ini setelah kinerja yang menakjubkan di bank yang melihat miliaran dolar tiba-tiba menguap dari nilai pasarnya.

Juga dikenal sebagai UST, cryptocurrency beroperasi menggunakan mekanisme kode yang kompleks yang dikombinasikan dengan token mengambang yang disebut luna untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan dan menstabilkan harga, serta tumpukan bitcoin bernilai miliaran dolar .

Tether , stablecoin terbesar di dunia, juga tergelincir di bawah $1 yang dimaksudkan selama beberapa jam pada hari Kamis, memicu kekhawatiran kemungkinan penularan dari dampak de-pegging UST. Tidak seperti UST, tether seharusnya didukung oleh aset yang cukup yang disimpan dalam cadangan.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen secara langsung membahas masalah UST dan tether "melanggar uang" minggu ini. Dalam sidang kongres, Yellen mengatakan aset seperti itu saat ini tidak menimbulkan risiko sistemik terhadap stabilitas keuangan - tetapi menyarankan mereka pada akhirnya bisa.

"Saya tidak akan menggolongkannya pada skala ini sebagai ancaman nyata terhadap stabilitas keuangan tetapi mereka tumbuh sangat cepat," katanya kepada anggota parlemen Kamis.

"Mereka menghadirkan jenis risiko yang sama yang telah kita ketahui selama berabad-abad sehubungan dengan bank run."

Yellen mendesak Kongres untuk menyetujui peraturan federal tentang stablecoin pada akhir tahun ini.

Pemerintah Inggris juga memperhatikan. Seorang juru bicara pemerintah mengatakan kepada CNBC Jumat bahwa pihaknya siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut pada stablecoin setelah keruntuhan Terra.

"Pemerintah telah menjelaskan bahwa stablecoin tertentu tidak cocok untuk tujuan pembayaran karena mereka memiliki karakteristik yang sama dengan aset kripto yang tidak didukung," kata juru bicara tersebut.

Inggris berencana untuk membawa stablecoin dalam lingkup peraturan pembayaran elektronik , yang dapat membuat penerbit seperti Tether dan Circle menjadi subjek pengawasan oleh pengawas pasar negara tersebut.

Proposal terpisah di Uni Eropa juga akan membawa stablecoin di bawah pengawasan peraturan yang ketat .

Apa itu stablecoin?

Mereka seperti chip kasino untuk dunia kripto. Trader membeli token seperti tether atau USDC dengan dolar asli. Token kemudian dapat digunakan untuk memperdagangkan bitcoin dan cryptocurrency lainnya.

Idenya adalah, kapan pun seseorang ingin menguangkan, mereka bisa mendapatkan jumlah dolar yang setara dengan berapa pun stablecoin yang ingin mereka jual. Penerbit stablecoin dimaksudkan untuk memiliki jumlah uang yang cukup sesuai dengan jumlah token yang beredar.

Saat ini, seluruh pasar untuk stablecoin bernilai lebih dari $160 miliar, menurut data dari CoinGecko. Tether adalah yang terbesar di dunia, dengan nilai pasar sekitar $80 miliar.

Apa yang terjadi dengan UST?

UST adalah kasus unik di dunia stablecoin. Tidak seperti tether, itu tidak memiliki uang tunai yang sebenarnya untuk mendukung pasak yang diklaim untuk dolar — meskipun pada satu titik sebagian didukung oleh bitcoin .

Sebaliknya, UST mengandalkan sistem algoritma. Itu terjadi seperti ini:

  • Harga UST bisa turun di bawah satu dolar ketika ada terlalu banyak token yang beredar tetapi tidak cukup permintaan
  • kontrak pintar — baris kode yang ditulis ke dalam blockchain — akan digunakan untuk mengambil kelebihan UST dari pasokan dan membuat unit token baru yang disebut luna , yang memiliki harga mengambang
  • Ada juga sistem arbitrase yang dimainkan, di mana para pedagang didorong untuk mendapat untung dari penyimpangan harga dua token
  • Idenya adalah Anda selalu bisa membeli luna senilai $1 untuk satu UST. Jadi jika UST bernilai 98 sen, pada dasarnya Anda dapat membelinya, menukarnya dengan luna dan mengantongi keuntungan 2 sen.

Luna, token saudara UST, sekarang pada dasarnya tidak berharga setelah sebelumnya mencapai $100 koin awal tahun ini.

Seluruh sistem dirancang untuk menstabilkan UST pada $1. Tapi itu runtuh di bawah tekanan miliaran dolar dalam likuidasi — terutama di Anchor, platform pinjaman yang menjanjikan suku bunga setinggi 20% pada tabungan mereka. Banyak ahli mengatakan ini tidak berkelanjutan.

Mengapa regulator khawatir?

Ketakutan utama adalah bahwa penerbit stablecoin besar seperti Tether bisa saja mengalami “run on the bank.”

Yellen dan pejabat AS lainnya sering membandingkannya dengan dana pasar uang. Pada tahun 2008, Reserve Primary Fund — dana pasar uang asli — kehilangan nilai aset bersihnya sebesar $1 per saham. Dana tersebut menyimpan sebagian asetnya dalam surat berharga (utang perusahaan jangka pendek) dari Lehman Brothers. Ketika Lehman bangkrut, investor melarikan diri.

Sebelumnya, Tether mengatakan cadangannya seluruhnya terdiri dari dolar. Tapi itu membalikkan posisi ini setelah penyelesaian 2019 dengan jaksa agung New York. Pengungkapan dari perusahaan mengungkapkan bahwa mereka memiliki uang tunai yang sangat sedikit tetapi banyak kertas komersial yang tidak teridentifikasi.

Tether sekarang mengatakan sedang mengurangi tingkat surat berharga yang dimilikinya dan meningkatkan kepemilikannya atas tagihan Treasury AS.

“Kami memperkirakan perkembangan terakhir mengarah pada peningkatan seruan untuk regulasi stablecoin,” kata lembaga pemeringkat Fitch dalam sebuah catatan Kamis.

Sementara risiko stablecoin seperti tether “bisa lebih mudah dikelola” daripada yang algoritmik seperti UST, pada akhirnya jatuh ke kelayakan kredit dari perusahaan yang mengeluarkannya, menurut Fitch.

“Banyak entitas keuangan yang diatur telah meningkatkan eksposur mereka terhadap cryptocurrency, defi, dan bentuk keuangan digital lainnya dalam beberapa bulan terakhir, dan beberapa emiten berperingkat Fitch dapat terpengaruh jika volatilitas pasar crypto menjadi parah,” kata perusahaan itu.

“Ada juga risiko dampak pada ekonomi riil, misalnya melalui efek kekayaan negatif jika nilai aset kripto turun tajam. Meskipun demikian, kami melihat risiko terhadap emiten berperingkat Fitch dan aktivitas ekonomi riil secara umum sangat rendah.”

Posting Komentar untuk "Regulator menjadi gugup tentang stablecoin setelah keruntuhan Terra yang menakjubkan"